Thursday, November 3, 2011

Mewahnyer Bahasa

DALAM sebuah bilik darjah pada hari pertama persekolahan ….


Zali: Huh!! Tak boleh harap ….


Ramli: Napa kau??

Zali: Ni ha, berita ni ….



Ramli: Berita apa? Aku tak baca lagi ….


Zali: Tu la lain kali, bacalah berita-berita tempatan ni, jangan asyik baca berita liga bola sepak luar negeri je.


Ramli: Hey! Macam mana aku nak baca?! Dari tadi surat khabar tu kat tangan kau aje. Dah habis teh tarik segelas, kau tak habis baca lagi. Bagilah aku pulak ….


Zali: Hehehhee ... maaf le, nah! Kau tengok berita ni, kanak-kanak dirogol bapa saudara sendiri.


Ramli: Bapa saudara?


Zali: Ha’ ah!! Emak ngan bapa budak tu kerja luar negara, tinggal budak tu dengan adik bapanya. Masa bini dia pergi kerja, dikerjakannya pulak budak tu, anak abang dia sendiri tu!!


Ramli: Huh!! Betul dahsyat punya perangai, memang tak boleh diharap. Bak kata orang tua-tua, harapkan pagar, pagar makan padi!!


Zali: Tak betul pepatah tu ….


Ramli: Tak betul?! Apa tak betulnya pulak? Orang tua-tua kita dah cakap macam tu dulu.


Zali: Pepatah tu betul dah, tapi perkataan pagar tu yang tak betul!!


Ramli: Eh!! Loyar buruk pulak, kan pepatah ni ada dalam buku teks sekolah, kita dah belajar sejak sekolah rendah lagi dan memang selalu orang pakai dalam surat khabar, dalam radio, dalam tv.


Zali: Memang orang guna, tapi sebenarnya salah!!


Ramli: Apanya yang salah?


Zali: Cuba kau fikir secara logik, boleh ke pagar tu makan?? Dan satu lagi, mana ada sawah padi yang berpagar ….


Ramli: Eh!! Betul juga ek! Tapi …. Mungkin ini hanya pepatah, bukannya betul-betul.


Zali: Memanglah pepatah, tetapi orang dulu-dulu buat pepatah ni berdasarkan pemerhatian mereka pada perlakuan alam sekitar. Kalau pagar, itu bukan benda hidup, mana boleh pagar makan. Yang makan adalah ayam pegar, ayam pegar ni makan padi ….


Ramli: Ayam pegar? Ayam apa tu? Tak pernah dengar pun!


Zali: Sejenis burung, tapi orang kampung panggil ayam sebab saiznya sebesar ayam dan melata macam ayam dan boleh terbang macam burung.


Ramli: Ooo ... tapi tak pernah jumpa pun?!


Zali: Memang le kau tak pernah jumpa, ayam ni bukan ayam belaan tapi jenis liar, duduk dalam hutan. Sekarang ni dah nak hampir pupus ….


Ramli: Tapi macam mana pula dikatakan boleh menjaga padi??


Zali: Haa … dulu-dulu ayam ni banyak, dekat pinggir hutan tepi sawah, makan serangga perosak padi dan makan siput gondang. Itulah sebabnya dikatakan ayam pegar ni boleh menjaga padi.


Ramli: Tapi kenapa kemudian dikatakan tidak boleh diharap pulak??


Zali: Sebabnya ... sebab, selain dia makan serangga perosak seperti belalang, siput gondang dan juga ketam, ayam pegar ni juga makan padi!!


Ramli: Ooo …. Gitu ke?!


Zali: Itulah yang timbulnya pepatah harapkan pegar, pegar makan padi!!


Ramli: A’aa yek! Nak harapkan pegar memakan musuh padi, tapi pada masa yang sama dia makan padi!


Zali: Hah! Pandai pun, sekarang kau dah faham kenapa aku kata yang sebenarnya pegar, bukan pagar.


Ramli: Tengok orang la! Hehhehee ….


Glosari : Ayam pegar - sejenis burung yang menyerupai ayam dan terdapat di dalam hutan (crested fireback)


sumber - cakklepi.blogspot.com - Blog Kisah Seorang Budak U Nota Kaki Kolum Mewah Bahasa memperlihatkan adanya beberapa cara untuk menyampaikan sesuatu konsep yang sama dengan perkataan berbeza disebabkan perbezaan slanga, dialek, taraf sosial dan generasi.


Dialog menggunakan dialek dan juga bahasa pertuturan yang mungkin tidak sama dengan tatabahasa baku. Prof Madya Dr Nor Hisham Osman adalah Pensyarah Jabatan Linguistik, Akademi Pengajian Melayu (APM), Universiti Malaya.

Monday, October 24, 2011

maen sorok-sorok

assalammualaikum to semua kwn2x..

aku sedar dan agak memerasankan diri yg aku ni agk lama menghilangkan diri,tok pengetahuan aku dan yg lain aku bukan sengaja buat-buat hilang tp aku xsengaja hilang tapi sebenarnya bukan mnghilang pun, lebih kepada berehat. bukan merehatkan minda tapi merehatkan penglihatan aku yang dah terlalu lama suka cuci mata...astaga...bnyk sngat dosa mata aku so,kena lah kan rehatkn dia daripada dia terus melakukan dosa. hehehe...rest time

Sunday, January 30, 2011

ketenangan yang dirampas

urmmm salam sejahtera, 4 ari yang membosankan aku. 4 ari rest aku berlalu tanpa buat apa2.rasa seperti manusia yang tidak punya apa-apa tanpa kerjaya,tanpa duit dan tanpa cinta,tercongok kat depan tv sowang2...sob2:( sedih bangat sih...

cukup!!! xyah mengarut banyak, jom baca sambungan citer minggu lepas ....mulakan dengan bismillah..ceh wah baiknyer aku...heheheh


“Semua barang-barang disini ada PSA sendiri. Kita ada 13 PSA dan kamu kena kenal dan ingat ke semua PSA nie k. sebab kita order dan stock in barang by PSA. Kalau kamu tak ingat semua PSA ni memang susah kamu nak buat order. No reason to excuse, semua staft yang kejer di sini semua kena tahu. Buat sementara waktu ni, oleh kerana kamu masih baru perkara yang kamu perlu buat jaga cleanliness, count CDU tracking, buat FIFO dan front facing and don’t forget take note your clock in/out.okey,faham?” Kening ku terangkat sedikit menunggu respon dari staft baru. Ala-ala ziana zain gitu. Walaupun hari sabtu hari rest aku, aku hadir untuk memberi tranning kepada staf. Tanggungjawab dan pengorbanan yang perlu aku laksanakan demi melahirkan staf yang cekap dan berkesan. Melatih manusia tidak semudah melatih kambing diladang. Memerlukan kepakaran dan ketahanan yang mantap bagi mencapai objektif jangka panjang. Ilmu di dada juga mestilah tinggi setinggi gunung everest. Jika tidak awal-awal lagi digelar stupid manager by staf. OMG!!!that the fact we should stay away.

“Hai awak!!weekend pun kejer ker? Rajin awak yer?” terbang segala mood tenang aku akibat teguran pak polisi gangster itu. Pagi-pagi dah menunjukkan muka donat kat aku. Tersengih-sengih macam kerang kena rebus. Seriously rimas dibuatnya.

“ Ok, sekarang saya nak awak pegi buat front facing. Buat yang macam saya ajar tadi k. tak tahu, tak paham jangan malu-malu bertanya k?ok pegi buat keje” aku memberi arahan kepada staf baru tanpa menghiraukan teguran itu. Memang sedikit sombong aku kelihatan dimata dia tapi apa aku kisah, melayan karenah dia sama seperti mencari point untuk menyakitkan hati sendiri.

“ Awak sombong dengan saya yer. Awak tahu tak saya datang sebab nak berjumpa dengan awak? Awak jangan la layan saya macam ni”. Ucapan yang ada sedikit keluhan di akhir ucapannya.

“ Awak nak apa? Napa pula awak nak cari saya? Saya ada urusan dengan awak ker?” aku bertanya tidak puas hati. Tersengih-sengih kawan pak polisi di satu sudut media, menjadi penonton kepada babak yang tidak menyenangkan aku.

“ ok!!memang awak tak de pape urusan dengan saya tapi saya datang nak jumpa awak. Be friend?” Tangan yang gagah itu dihulur tanda permulaan persahabatan.

“ For what and why me?” aku menjeling kasar tangan yang dihulur. Agak kejam aku buat begitu tetapi hati yang menyampah melihat sifat kool dan fikir diri bagus itu memang tidak dapat disembunyikan lagi.

“ Awak ni kenapa sombong sangat?”

“ Eh! Suka hati saya la”

“ ok xpe,awak sombong ngan saya. Tunggu lah nasib awak t”

“ Giler per?Tah pape” aku menjeling, menyampah dengan sikap lelaki yang panas baran dan gelojoh itu. Aku memandang kosong pak polisi itu berlalu meninggalkan store. Seram sejuk badan aku mengingatkan kata-kata yang berbau ugutan itu.

Tak menyabar kan? Tak tahu ker pujuk pompuan nie kana banyak sabar. Urmmm, agak menakutkan ugutan itu. Apa yang makluk tu nak buat ek????

Tuesday, January 25, 2011

Detik yang indah tapi sengal~

Haloooo ct menje kembali..kihkih..manja la sngat!!. napa ek ct yang xberapa manja nie dapat gelaran manja. sebenarnya gelaran manja itu sengaja dianugerahkan pada diri sendiri tetapi tidak disangka gelaran itu diterima oleh semua pihak yang mengenali diri ini. ..urmmm kira bagus la 2 kan atleast kita tahu apa yang ada pada kita..rite???

(citer diATS xde pertalian sedara dengan citer dibawah)

Dah lama sih aku xkembali disini. kerana terlalu buzy dan memberi terlalu bnyk komitmen pada kerjaya aku abaikan blog yang xpopular nie.. ats peringatan my sweet friend dekda supaya aku aktif semula memberi aku motivate tuk buka dan tenung balik blog nie. hehehe..so aku kembali hari ni 25/01/2011... sepanjang aku mnghilangkan diri bnyk perkara dan isu yang berlaku, mengubah dan memberi kesan negatif dan positif. ...aisih..pe aku mengarut nie..k lah xnak ckp bnyk DAH...baca citer kat bawah nie...huhu.

“Citi!!!! Macam mane?beres?”. Manager tempat aku bekerja bertanya sambil menunjukkan ibu jari tangannya. Entah mengapa suka benar manager aku menyebut perkataan ‘beres’ tu. Mungkin perkataan itu amat BERERTI baginya walaupun kerja yang dia maksudkan tak pernah pun beres.

“ Beres bos,tiada lagi talian hayat”. Jawapan sekadar menyedapkan hati bos aku. Biarlah dia keluar dari stor dengan perasaan tenang dan senang. Bukan apa kalau dia keluar dengan senang hati tak de la dia bebel-bebel kat aku sebelum keluar. Tenang sikit jiwa aku nak bekerja. Kih..kih..kih

“ ok bagus! Saya dah nak balik. Besok saya cuti jadi kamu backup saya. Macam biasa kamu kira sales. Ok? Apa-apa hal kol saya directly”.

Pertanyaanya aku hanya balas dengan anggukkan dan senyuman yang ku kira semanis kurma. Nilai keikhlasan yang kurang terpancar diwajahku. Entah kenapa jiwa aku yang kosong sering menemaniku setiap hari.

“Ting tong!!”. Bunyi loceng pintu kedai berbunyi. Itu menandakan pelanggan masuk ke dalam kedai. Terkedek-kedek aku berlari membawa tubuhku yang sedikit gempal ke kaunter.

“ yer pak polisi boleh saya bantu?”. Soal aku dengan senyuman bergurau diwajah.

Tergelak kecil pelanggan yang memakai pakaian seragam polis itu. Mungkin sedikit terhibur dengan usikan aku. “ Boleh kasi saya topup maxis sepuluh ringgit cik adik gemok?”. Balasnya sambil mengenyitkan mata padaku. Bengang aku seketika mendengar panggilan gemok tersebut. Dan aku tersengih menyedari kenyitkan mata pelanggan itu. Semestinya dia agak nakal bergurau.

“Ini topupnya. Sepuluh ringgit. Terima kasih,datang lagi”. Ucapku sambil menghulurkan slip topup dan ingin mengambil wang dari pelanggan. Disaat aku ingin mengambil wang dari jari jemarinya,jari jemariku terpeluk jari telunjuknya yang sengaja dihulurkan untuk mengusik aku. Aku tersipu malu dengan kesilapan yang bukan disengajakan aku.Fahamlah aku yang pelanggan ini ingin bergurau dengan ku lagi. Aku hanya mampu tersenyum dan menjeling manja padanya. Tidak harus aku teruskan asmara ini kerna aku perlu mengambil pelanggan lain yang menunggu layananku dikaunter.

DISAAT AKU PURA2 BUZY,MUNCUL LAGI PAK POLISI DISEBALIK PINTA 'TING TONG'.“Urmm…woi pompuan boleh bagi nombor?”. Mulut aku sedikit terngaga, mungkin sedikit terkejut dengan permintaan pak polisi yang samseng itu. Sikapnya yang yang terlalu ‘straight to the point’ buat aku tersipu malu. Nada suara yang begitu ganas itu sememangnya buat aku teruja. Yes!!!aku suka lelaki ganas,ganas itu macho..huhu

“woii!!berangan pulak pompuan nie”. Sergahan pak polisi itu membawa aku pulang ke reality kehidupan. Fuh memang agak jauh aku berangan. Aku malu sendiri lalu mempamerkan barisan gigi yang sedikit kekuningan.

“ eee…buruknya senyuman awak!” pak polisi itu mempamerkan wajah kegelian yang amat menjengkelkan. Seriously buat aku bengang giler dengan kutukan yang disengajakan itu. Memang cari nahas pak polisi ni, mulut tak makan saman.

“ senyuman aku buruk? Ada aku kisah!!,awak dengan uniform dan moto buruk awak tu boleh blah, berambus sekarang!”. Ucapku dengan nada marah walaupun volume agak slow. Volume sengaja dikurangkan untuk menjaga air muka pak polisi yang egois dan perasan bagus itu.

bersambung.................


kuang ajar kan polis 2.sesuka hati die jer ngutuk senyuman owang. apa,dia pikir senyuman die 2 bgus sngat..baik senyum kambing lg manis dari senyuman die. dah la muka hitam cm pot kenA api...porahhhhh....huhu opsssst emo lak manje nie...hehe..lain time kita smbung lah k bye2 muah2..



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...